BTP Bebas Hari Ini, Dijemput Keluarga dan Ini Agenda-agenda Padatnya....

BTP Bebas Hari Ini, Di Jemput Keluarga, dan Ini Agenda-agenda Padatnya....

MARTIRNKRI.COM -  Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) hari ini akan bebas setelah menjalani hukuman selama 1 tahun 8 bulan 15 hari atas kasus penodaan agama terkait pernyataan soal Surat Al-Maidah 51. Ahok akan dijemput keluarga di Rutan Mako Brimob, Depok, Jawa Barat.

Pengacara Ahok, Teguh Samudera, mengungkapkan bahwa Ahok akan dijemput anak, adik, hingga kakak angkatnya saat keluar dari Rutan Mako Brimob. Kepada Teguh, Ahok berpesan agar tidak ada yang menjemput selain pihak keluarga. Ahok tak mau ada massa yang datang ke Rutan Mako Brimob, yang dikhawatirkan akan mengganggu ketertiban.

Baca Juga: Tak Kuasa, Netizen Ini Kirim BTP Pesan, Minta Agar Instropeksi dan.....

"Saya sudah komunikasi untuk persiapan segala sesuatu saat keluar dari Mako Brimob. Pak Ahok akan dijemput keluarga, anaknya, adiknya, mungkin kakak angkat," ujar Teguh, Rabu (23/1/2019).

"Setelah keluar, balik ke rumah di Pantai Mutiara (Pluit). Dari sana istirahat ke Beltim (Belitung Timur) dulu, ketemu keluarga, sanak famili. Setelah itu, balik Jakarta, kontrak dengan TV sebagai pembawa acara," sebut Teguh.

Namun Teguh belum mengetahui tanggal pasti Ahok pulang kampung. "Kita lihat dulu nanti, karena kebiasaannya ke sana," sebutnya.

Selain pulang kampung ke Belitung Timur, Ahok akan berlibur ke Bali dan Jepang setelah bebas hari ini. Hal ini diungkapkan mantan Wagub Ahok, Djarot Saiful Hidayat.

"Ya, jadi dalam waktu dekat Pak BTP akan jalan-jalan lebih dahulu. Liburan," ujar Djarot dalam wawancara live di studio CNN Indonesia TV, Rabu (31/1/2019).

Liburan diawali dengan pulang kampung ke Belitung. Di situ, lanjut Djarot, Ahok akan berziarah.

"Apalagi sebentar lagi kan imlek. Abis itu mengunjungi tempat-tempat wisata. Mau ke Bali. Mau menikmati bunga Sakura di Jepang," kata Djarot.

Tak hanya itu, menurut Djarot, Ahok juga akan menjadi pembicara di luar negeri. Ahok akan berbicara sebagai mantan Gubernur DKI Jakarta.

"Diundang berbicara ke Australia lalu ke New Zealand. Kapasitasnya sebagai orang yang punya pengalaman jadi gubernur, pernah menata Jakarta. Tentang komitmen beliau dalam memberantas korupsi, dan lain-lain," tutur Djarot.

Baca Juga: Tahu BTP Akan Bebas, Begini Celotehan Anies Baswedan

Ahok mulai menjalani hukuman penjara pada 9 Mei 2017 setelah putusan dibacakan majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara. Ahok divonis 2 tahun penjara karena terbukti bersalah melakukan penodaan agama atas pernyataan soal Surat Al-Maidah 51 saat berkunjung ke Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu.

Selama menjalani pemidanaan, Ahok mendapatkan remisi atau pengurangan masa hukuman total 3 bulan 15 hari.

Sumber: Detik.com

facebook -->

Subscribe to receive free email updates: