Gubernur Baru Memang Beda, Pertama Kalinya dalam Sejarah Trotoar Akan Dipakai Untuk Jalanan Motor, Gini Penjelasannya...

Anies Baswedan
Anies Baswedan
MARTIRNKRI.COM - Pemprov DKI Jakarta berencana membenahi trotoar sepanjang Sudirman-Thamrin dengan memperlebarnya. Hal tersebut dilakukan sebagai salah satu pembenahan infrastruktur di Ibu Kota.

Setelah dicanangkan oleh Gubernur DKI Jakarta sebelumnya, Djarot Saiful Hidayat lewat program Trotoar Kita, rencana pelaksanaan trotoar tersebut akan dikebut pengerjaannya mulai Desember tahun ini.

Namun Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan justru meminta desain pembangunan trotoar tersebut diubah karena ia menganggap tidak mengakomodasi para pengendara roda dua.

"Jadi saya minta desain ulang rancangannya, agar bisa mengakomodasi roda dua. Kalau dirancangnya dengan benar pasti bisa jalan baik," ujar Anies di Balai Kota, Selasa (7/11/17).

Dengan akan diizinkannya roda dua kembali melintas di sebagian Sudirman-Thamrin yang saat ini dilarang, banyak yang berpikir bahwa para pengendara motor akan tetap merampas hak pejalan kaki yang trotoarnya sudah lebar.

Mengingat masih banyaknya para pengendara motor di Jakarta yang belum disiplin. Menanggapi hal tersebut, Anies menyebutkan jika itu hanya imajinasi.

"Itu kan imajinasi Anda. Rancangannya dibuat supaya bisa akomodasi roda dua. Itu kemauan. Gini lho, perintahnya adalah buat desainnya supaya bisa masuk roda dua, bisa nyaman buat pejalan kaki sehingga mereka menyatu nanti," katanya.

Ia juga meminta para perancang desain pembangunan trotoar tersebut agar membuatkan desainnya. Menurutnya, apa yang dikhawatirkan merupakan kecenderungan orang kebanyakan untuk mengkritik imajinasi masing-masing.

Berkaca dari beberapa lokasi yang trotoarnya sudah dilebarkan, tapi tetap dijajal sepeda motor seperti di Palmerah, disebutkan Anies hal tersebut bisa dan tidak terjadi tergantung dengan ketinggian trotoarnya.

"Tidak apa-apa. Maka itu, ketika bicara rancangan harus dengan asumsinya. Misalnya seperti itu (menunjuk batas jalan ke halaman Gedung Blok G) bisa naikin motor tidak tuh kira-kira? Makanya, jangan buru-buru menjudge pendek tingginya," katanya.

Oleh karena itu, perancang desain pembenahan trotoar tersebut agar memikirkan caranya. Ia mengatakan, dirinya merupakan bagian untuk mengambil kebijakannya, yakni supaya kendaraan roda dua masuk.

Tujuannya, kata Anies, agar semua bisa berlalu lintas dengan baik. Maka dari itu, pembuatan desain pembenahan trotoar tersebut harus lebih tepat dan simpel.

"Ada beberapa pertanyaan, cuma kalau didiskusikan, nanti jadi ramai saja. Baru pertanyaan gitu saja udah ramai kok, nanti motor kacau segala macam. Itu kan imajinasi kita sendiri atas pengaturan," pungkasnya.

Baca juga: Nggak Disangka, Datang Ke Acara Nikahan Kahiyang, Begini Sambutan Warga Saat Anies Baru Turun Dari Bis, Bikin Muka Ditekuk....

Pembatasan motor dilakukan di sebagian Jalan Sudirman hingga ke Jalan Medan Merdeka Barat mulai diterapkan pada Desember 2014. Gubernur DKI Jakarta saat itu, Basuki Tjahaja Purnama menerapkan kebijakan tersebut sebagai upaya pengendalian lalu lintas dengan pembatasan kendaraan bermotor dalam rangka menanggulangi kemacetan.


Sumber: Suara Pembaruan
facebook -->

Subscribe to receive free email updates: