Ekstrimisme Meningkat, Delapan Perwakilan Negara, Salah Satunya Indonesia, Akhirnya Sepakat Bentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global

Kesadaran atas meningkatnya ancaman ekstrimisme, intoleransi rasial, dan kejahatan intelektual, telah menghimpun wakil berbagai bangsa membentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global.

Delapan Perwakilan Negara Bentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global
Delapan Perwakilan Negara Bentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global
MARTIRNKRI.COM - Kesadaran atas meningkatnya ancaman ekstrimisme, intoleransi rasial, dan kejahatan intelektual, telah menghimpun wakil berbagai bangsa membentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global.

Diluncurkan di Malta pada Kamis dalam sebuah upacara resmi di Malta`s Mediterranean Convention Center. Mereka berhimpun atas undangan bersama Dana Kependudukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (United Nations Population Fund) UNFPA) dan Pemerintah Malta.

"Kami berhimpun untuk membangun cinta dan toleransi bersama dan untuk menyebarkan budaya damai di seluruh dunia," kata Yenny Wahid yang diundang mewakili Indonesia, Senin (6/11).

Delapan pendiri dewan tersebut adalah Amerika Serikat, Argentina, Uni Emirat Arab, Comoros, Albania, India, Mesir dan Indonesia. Dengan kantor pusatnya yang berbasis di pulau Malta dan kantor penghubung di seluruh dunia, misi utama dewan internasional ini adalah untuk menyebarkan budaya toleransi untuk mencapai perdamaian dunia.

Upacara tersebut dihadiri oleh Perdana Menteri Malta, Joseph Muscat, Presiden Dewan Toleransi dan Perdamaian Global yang baru terpilih, Ahmed bin Mohammed Al-Jarwan, sejumlah menteri luar negeri, pendidikan, pemuda dan budaya dari beberapa negara, Amerika Serikat. Perwakilan negara, Sheikh Al-Azhar, kepala organisasi internasional, universitas, dan media.

"Dunia kita menghadapi banyak tantangan, konflik, ketidaksetaraan, intoleransi mematikan dan ancaman keamanan, termasuk senjata nuklir," ujar Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Anto nano Guterres, dalam sebuah video dokumenter yang diputar pada acara tersebut.

"Kami memiliki alat dan kemauan untuk mengatasi tantangan ini, terutama karena ancaman melampaui batas negara-negara yang bersangkutan. Memastikan hak asasi manusia dan martabat manusia untuk semua membangun dunia perdamaian dan keadilan yang abadi," Sekretaris Jenderal PBB menambahkan.

Dalam pidato yang disampaikannya di Pusat Konferensi Mediterania Global, Perdana Menteri Malta, Joseph Muscat, mengatakan bahwa dia senang bahwa Malta telah terpilih sebagai markas baru Dewan.

"Kami berada di sini hari ini karena kita tinggal di saat kita tidak bisa lagi menerima perdamaian dengan sendirinya," kata Perdana Menteri, "ada kebutuhan untuk mengatasi kerusuhan yang telah disaring di seluruh dunia, dan juga kebutuhan untuk menangani masalah orang kekhawatiran tentang ini. "

Dia mengatakan bahwa peran pemerintah untuk mencegah konflik dan menjamin stabilitas, dan ketidakstabilan di negara manapun mempengaruhi perdagangan dan produktivitas secara negatif.

"Adalah tugas saya untuk melindungi warga Maltese, tidak hanya dari konflik, tapi untuk memastikan hak asasi manusia kita terlindungi," katanya.

Misi GCTP sejalan dengan tujuan kebijakan luar negeri Malta, dia menjelaskan, menambahkan bahwa sebagai negara netral, pulau kita selalu menjadi promotor perdamaian di semua negara.

Selain itu, dia mengatakan bahwa Malta telah dipilih sebagai dewan baru untuk pengakuan tujuan kebijakannya.  "Malta percaya bahwa budaya yang berbeda dapat hidup berdampingan dan keragaman itu memperkaya kita. Apa yang kita miliki bersama - kemanusiaan kita - seharusnya menjadi apa yang menyatukan kita," Perdana Menteri mempertahankannya.

Malta akan berhasil memastikan generasi sekarang dan generasi berikutnya menginternalisasi nilai-nilai sejati bangsa, yaitu perdamaian, kesetaraan dan toleransi terhadap berbagai budaya dan latar belakang. Dia menambahkan, bahwa tidak ada ruang dalam demokrasi kita untuk kebencian dan kebencian.

Sementara itu, Presiden Dewan Toleransi Global, Ahmed bin Mohammed Al-Jarwan, membunyikan alarm tentang bahaya terorisme, fanatisme, kebencian, pembersihan etnis, sektarianisme, dan ekstremisme ras saat ini, yang dia gambarkan sebagai "tumbuh dan berkembang. tumbuh seperti kanker dan membahayakan kedamaian dunia. "

"Keyakinan tidak lagi cukup, hanya tentara yang bisa melawan fenomena mengerikan ini, tidak ada negara atau institusi yang hanya mengandalkan kapasitasnya sendiri untuk mengatasi masalah terorisme, rasisme, ekstremisme, kekerasan dan diskriminasi. Kami berada di sini hari ini untuk alasan ini, kami hadir untuk memulai usaha global ini, "kata al-Jarwan.

Al-Jarwan juga memberikan pengarahan tentang peta jalan GCTP, yang mencakup pembentukan parlemen global untuk toleransi dan perdamaian, meningkatkan nilai toleransi, mempromosikan diplomasi preventif, mendukung inisiatif pemuda regional dan global, meluncurkan hadiah global untuk mereka yang berkontribusi pada perlindungan perdamaian dunia dan pengembangan dan pelaksanaan program bersama, acara, dan konferensi untuk mempromosikan toleransi dan perdamaian.

Sumber: Jurnas.com



Name

Berita,2308,Entertainment,6,Health,1,Internasional,61,Kisah,2,Kriminal,4,Nasional,2260,News,19,Opini,29,Pilihan Editor,117,Pilkada Jabar,1,Politik,2,Tekno,1,Turn Back Hoax,1,
ltr
item
MartirNKRI.com: Ekstrimisme Meningkat, Delapan Perwakilan Negara, Salah Satunya Indonesia, Akhirnya Sepakat Bentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global
Ekstrimisme Meningkat, Delapan Perwakilan Negara, Salah Satunya Indonesia, Akhirnya Sepakat Bentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global
Kesadaran atas meningkatnya ancaman ekstrimisme, intoleransi rasial, dan kejahatan intelektual, telah menghimpun wakil berbagai bangsa membentuk Dewan Toleransi dan Perdamaian Global.
https://3.bp.blogspot.com/-5IEYbCnQqQE/WgCEgbKM6CI/AAAAAAAALlU/8NNmD8M5BFIIE9TAIocamz7k-oVpbrLLACLcBGAs/s640/ea3da54d6b2cc9ecf502818e507283bd_1.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-5IEYbCnQqQE/WgCEgbKM6CI/AAAAAAAALlU/8NNmD8M5BFIIE9TAIocamz7k-oVpbrLLACLcBGAs/s72-c/ea3da54d6b2cc9ecf502818e507283bd_1.jpg
MartirNKRI.com
https://www.martirnkri.com/2017/11/ekstrimisme-meningkat-delapan.html
https://www.martirnkri.com/
https://www.martirnkri.com/
https://www.martirnkri.com/2017/11/ekstrimisme-meningkat-delapan.html
true
6305951019981108732
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy