Anies Baswedan Tuduh Staf Ahok Digaji Swasta, Eks Anak Magang Ini Ungkap Kayak Apa AHOK yang Sebenarnya.....

Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)
MARTIRNKRI.COM - Linimasa tengah diramaikan oleh pernyataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan soal gaji staf Ahok.

Ya, Anies menyebut gaji staf mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dibayar oleh pihak swasta.

Seperti dikutip dari KOMPAS.com, Anies mengatakan ingin orang-orang yang bekerja di belakangnya digaji dengan APBD, bukan dana perusahaan swasta.

Anies pun meminta wartawan membandingkan pembiayaan tim gubernur yang dulu dengan sekarang.

"Sekarang Anda cek saja di berita-berita dulu, dulu dibiayai oleh siapa? Anda bandingkan saja. Lebih baik Anda bandingkan dan lihat dulu dibiayai dengan siapa, sekarang dengan siapa," ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (21/11/2017), seperti dikutip dari KOMPAS.com.

Anies pun tidak menjelaskan apakah yang dia maksud adalah staf pribadi Ahok.

Anies hanya menegaskan penggunaan dana APBD untuk gaji timnya membuat mereka 100 persen kerja untuk Pemprov DKI Jakarta.

"Kan lucu secara kepegawaian dibiayai swasta, tapi keberadaannya di kantor gubernur," ujar Anies.


Bikin gerah mantan staf Ahok

Rian Ernest, salah seorang staf Ahok kala menjabat Gubernur DKI Jakarta, kecewa.

Dia menyebut Anies Baswedan mispersepsi jika mengatakan dirinya dan staf lainnya digaji perusahaan swasta.

"Pak Anies ini mispersepsi kalau menyebutkan kami, staf gubernur terdahulu, dibayar atau digaji perusahaan swasta. Enggak ada itu," kata Rian yang merupakan staf Ahok di bidang hukum saat dihubungi Kompas.com, Selasa (21/11/2017).

Rian menyayangkan ucapan tersebut karena semestinya hal itu tidak keluar dari mulut seorang gubernur yang ketika kampanye mengedepankan dialog.

"Saya menyayangkan sikap Pak Anies yang langsung menuduh seperti itu, padahal ketika kampanye dia mengedepankan dialog, tetapi ini enggak ada dialog, enggak ada konfirmasi apa-apa, tiba-tiba bilang begitu," ujarnya.

Rian yang bekerja sebagai staf Ahok selama dua tahun dengan tegas mengatakan, dirinya dan staf lain dibayar Ahok dari uang operasional gubernur DKI, bukan oleh perusahaan swasta seperti yang disebut Anies.

"Kami (staf) ini digaji setiap bulan langsung ditransfer ke Bank DKI dari uang APBD yang masuk dalam biaya penunjang operasional gubernur yang jumlahnya gede itu. Saya sendiri waktu itu digaji Rp 20 juta per bulan," ujarnya.

Fakta mengejutkan disampaikan Ismail Al Anshori, pengguna akun @thedufresne, melalui cuitannya.

Bahkan, dalam kicauannya, Ismail menuliskan bahwa Ahok kerap menggunakan duit pribadi, ketika uang operasional gubernur tidak cukup.

Baca juga: Lihat Pemaparan Di Rapat Paripurna, Pimpinan DPRD Ini Simpulkan Jauh Panggang Dari Api, Anies- Sandi Belum Siap Pimpin DKI, Lihat Kayak Begini Coba....

Berikut kicauan akun @thedufresne:

"Staf Ahok dapat gaji dari dana operasional gubernur, sehingga tidak membebani pos belanja daerah. Besarannya sama dengan PNS level staf. Tentang dana operasional ini diatur dalam PP 109/2000."




"Ada 30an staf & 30 anak magang. Duit operasional gubernur ngga cukup. Makanya Ahok pernah pake duit pribadi untuk bayar gaji."

Baca juga: Kena Sentil, Tim Gubernur Boros Anggaran, Anies Baswedan Balas dengan Komentar Ngawur Ini, Minta Dibandingkan dengan AHOK.... Ngaca!

Kicauan terakhir @thedufresne di-retweet oleh akun Twitter, @rianernesto, milik Rian Ernest.

Sumber: Tribunnews.com


facebook -->

Subscribe to receive free email updates: