Recent Posts

Usai Keluar Dari Kejagung, Ini Permohonan Ahok Kepada Masyarakat Indonesia

Thursday, December 1, 2016
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG

MARTIRNKRI.COM - Tersangka kasus dugaan penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, akhirnya keluar dari dalam Gedung Kejaksaan Agung, setelah satu jam menjalani proses penyerahan berkas, barang bukti dan tersangka.

Ahok sebelumnya tiba di Gedung Bundar Kejagung pada pukul 10.05 WIB dan keluar dari gedung pukul 10.13 WIB, Kamis, 1 Desember 2016.

Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok meminta doa atas proses hukum yang tengah dijalaninya.

Ahok ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan penistaan agama.

Selama ini, saat menjalani pemeriksaan, Ahok tak pernah angkat bicara soal kasusnya.

"Saya hanya sampaikan mohon doa supaya proses hukum berjalan dengan adil dan terbuka, dan saya bisa cepat selesai dari permasalahan ini" ujar Ahok, di Kompleks Kejaksaan Agung, Kamis (1/12/2016).

Pada hari ini, polisi melimpahkan berkas perkara dan tersangka kasus ini kepada Kejaksaan Agung.

Ahok ingin proses hukumnya cepat selesai. Dengan demikian, ia bisa melanjutkan proses kampanye menuju Pilkada serentak 2017.

"Sehingga saya bisa memakai waktu saya untuk melayani warga Jakarta lebih baik lagi ke depan," kata Ahok.


Ahok dinyatakan sebagai tersangka penistaan agama dan dijerat Pasal 156 huruf a KUHP dalam kasus penistaan agama.

Sangkaan itu terkait dengan pernyataan Ahok di Kepulauan Seribu yang menyinggung Surat Al Maidah ayat 51.

Setelah ini, tim jaksa penuntut umum akan menyusun dakwaan.

Rencananya, Ahok akan disidang di Pengadilan Negeri Jakarta Utara.

sumber: kompas.com & viva.co.id